CAGAK - Lembaran Budaya Padang Ekspres - The_Jungle_Book_Adventure_in_The_Jungle

The Jungle Book Adventure in The Jungle

Penulis :     Kemas Kartun Klasik dengan Animasi CGI Total Maraknya film remake lagi-lagi menarik Disney untuk membuat ulang salah satu filmnya. Kali ini film kartun The Jungle Book yang kali pertama tayang pada 1967 dibuat versi live-action. Uniknya, Mowgli (Neel Sethi) adalah satu-satunya aktor yang tampil di film tersebut. Yap, semua hewan di film itu adalah animasi. Hidup sebagai jenis hewan yang berbeda, tentu penduduk hutan merasa risi dengan kehadiran seorang bayi manusia. Beberapa hewan menganggap bayi tersebut tidak akan menyakiti mereka. Namun, tentu ada yang tidak menyetujuinya. Sampai akhirnya, sekelompok serigala Raksha (Lupita Nyong’o) mau menerima bayi itu dalam kawanannya. Bayi tersebut dirawat salah satu serigala betina dari kelompok itu. Yap, bayi tersebut lantas diberi nama Mowgli. Dia tumbuh dengan perilaku serigala. Hampir beranjak remaja, Mowgli mulai mempertanyakan perbedaan dirinya dengan kawanannya. Lalu, seekor macan bernama Shere Khan (Idris Elba) menemuinya dan menceritakan sedikit kebenaran. Mowgli pun bimbang. Dia mencari kebenaran dirinya bersama seekor beruang, Baloo (Bill Murray), dan seekor panther bernama Bagheraa (Ben Kingsley). Namun, di balik itu semua, Shere Khan ingin mengincar Mowgli dan memangsanya. Mowgli harus bisa melindungi dirinya dari berbagai hewan buas yang menolak keberadaannya. Tentu perkembangan zaman memaksa sutradara Jon Favreau meninggalkan versi animasi ala 60-an yang muncul pada The Jungle Book (1967) sebelumnya. Berbekal efek CGI (computer generated imagery) yang apik, Favreau berusaha menghidupkan kembali sosok binatang hutan yang ada. Dalam menghadirkan kawanan binatang di sekeliling Mowgli, si anak hutan, Favreau menggunakan efek CGI untuk mendetailkan sosok mereka. Mulai sosok serigala Raksha hingga ular piton raksasa yang suaranya diisi Scarlett Johansson. Semua dikemas apik oleh mereka. Becermin dari film Life of Pi (2012) dan Avatar (2009), Favreau merasa tertantang untuk memasukkan teknologi dalam film animasi favoritnya saat masa kanak-kanak. “Kamu perlu belajar dari banyak orang ketika membuat film seperti ini. Saya perlu mengingat-ingat memori semasa kecil dan emotional memory yang dimiliki orang lain saat menonton film yang sama,” ujar Favreau sebagaimana dikutip Variety. Salah satu alasan Favreau setuju mengambil fi lm tersebut saat Disney menawarinya adalah ingin menghidupkan kembali memori masa kecilnya. Kehadiran Scarlett Johansson sebagai pengisi suara karakter Kaa menjadi topik hangat di antara penggemar Disney. Sebab, dalam versi asli, karakter Kaa adalah berjenis kelamin laki-laki. Menanggapi perubahan gender tersebut, Favreau memilih Johansson karena merasa versi asli film itu terlalu “male heavy.” “Menurutku, Johansson punya suara yang penuh emosional sehingga pas untuk mengisi suara karakter piton Kaa,” jelasnya pada Collider. Meski diadaptasi dari kartun klasik dan buku anak karangan Rudyard Kipling, fi lm itu dapat mengemas animasi CGI mewah dalam cerita yang fun. Ada pula pesan di dalamnya. Semua itu tidak lepas dari cara Jon Favreau yang dengan apik mengemas cerita orisinal tersebut hingga menghipnotis penonton. Detail animasi bikinan tangan dingin Rob Legato juga membuat hewan di film itu terlihat riil. (*)

Citra Kaum Komunis dalam Roman Digulis

Penulis : Setelah pemberontakan Komunis yang gagal pada 1926 di Banten dan 1927 di Sumatera Barat, pemerintah
Cerpen

Kematian yang Perlahan

Penulis : NA Marimde

Saya sudah menyaksikan kematian banyak orang. Mulai dari tetangga saya yang tiba-tiba menggelepar

Konsultasi

IUD dan Gangguan Haid?

Penulis : Dr. Dovy Djanas, Sp.OG (K-FM)

Assalamualaikum dr Dovy. Saya memakai alat KB IUD (Intra Uterine Device) sudah hampir satu ta

Kampus

Tolak Revisi UU KPK

Penulis : Tim Genta Andalas

Revisi Undang-Undang (UU) Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi

Carito Minang Kini

Angok Baun Kudo

Penulis : Hakimah Rahmah S

Samanjak ado isu harago rokok naik bakali-kali lipek, samanjak itu kaum laki

Puisi

Ratap Panca Indra

Penulis : Jumari HS

(Telinga)
Suara rerumputan hilang
dilindas mesin buldozer
terdengar tangis anak

Remaja

Di Sebuah Desa di Perbukitan Kecil di Sore Hari

Penulis : Ratih Sophia L.

Teriakan seorang perempuan meronta-ronta terdengar jelas. Ia memaki dengan gamblang. Jelas